Pithecanthropus Mojokertensis : Sejarah dan Ciri-cirinya

Abdul Aziz

pithecanthropus mojokertensis

Manusia purba merupakan manusia yang hidup pada masa prasejarah, dimana cara bertahan hidupnya masih sangat sederhana dan bergantung dengan alam. Di Indonesia, manusia purba dibagi menjadi 3 bagian yaitu Meganthropus Paleojavanicus, Pithecanthropus (Pithecanthropus Erectus, Pithecanthropus Mojokertensis, dan Pithecanthropus Soloensis), serta Homo.

Pithecanthropus Mojokertensis adalah fosil manusia purba yang ditemukan di Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia pada tahun 1936. Temuan ini menjadi penting dalam studi evolusi manusia karena merupakan fosil terawal yang pernah ditemukan di Asia. Selain itu, Pithecanthropus Mojokertensis juga memiliki sejarah penemuan yang menarik dan kontroversi interpretasi yang masih berlangsung hingga saat ini.

Nah, dalam ulasan kali ini akan dipaparkan bagaimana sejarah dari Pithecanthropus Mojokertensis beserta ciri-cirinya. Yuk, simak ulasannya di bawah ini!

Apa itu Pithecanthropus Mojokertensis?

Pithecanthropus Mojokertensis adalah fosil manusia purba yang ditemukan di Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia pada tahun 1936. Spesies ini diberi nama oleh ahli antropologi asal Belanda, Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald, yang pertama kali menemukan fosil tersebut. Nama Pithecanthropus Mojokertensis berasal dari bahasa Yunani, pithekos yang berarti “monyet” dan anthropos yang berarti “manusia”, serta Mojokerto yang merupakan lokasi penemuan fosil.

Karakteristik fosil Pithecanthropus Mojokertensis meliputi tengkorak dan beberapa fragmen tulang. Tengkorak fosil ini memiliki volume otak sekitar 900 kubik sentimeter dan memiliki fitur yang menunjukkan karakteristik manusia purba. Selain itu, Pithecanthropus Mojokertensis juga memiliki gigi yang lebih besar daripada manusia modern dan memiliki rahang yang menonjol ke depan.

Perbedaan Pithecanthropus Mojokertensis dengan spesies manusia purba lainnya adalah pada perbedaan ukuran dan bentuk tengkorak serta gigi. Secara umum, Pithecanthropus Mojokertensis memiliki rahang yang lebih besar dan tinggi, serta gigi yang lebih besar dibandingkan dengan spesies manusia purba lainnya.

Sejarah Temuan Fosil Pithecanthropus Mojokertensis

Penemuan fosil Pithecanthropus Mojokertensis terjadi pada tahun 1936 oleh von Koenigswald di Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia. Proses penemuan ini terjadi ketika von Koenigswald melakukan survei di sekitar area Sungai Solo untuk mencari fosil manusia purba. Setelah beberapa waktu, ia menemukan fragmen tulang dan beberapa gigi yang kemudian diketahui berasal dari Pithecanthropus Mojokertensis.

Penemuan fosil Pithecanthropus Mojokertensis menjadi penting karena merupakan fosil manusia purba terawal yang ditemukan di Asia dan menjadi bukti adanya keberadaan manusia purba di wilayah Asia Tenggara. Proses penemuan ini juga menunjukkan adanya potensi besar dalam penemuan fosil manusia purba di Indonesia.

Secara etimologi, istilah Pithecanthropus Mojokertensis berasal dari Bahasa Latin yaitu phithecos artinya kera, anthropus artinya manusia, dan mojokertensis artinya tempat dimana ditemukannya fosil manusia purba yaitu di kawasan Mojokerto.

Jadi, Pithecanthropus Mojokertensis merupakan manusia purba yang berasal dari daerah Mojokerto, Jawa Timur.

Sejarah Pithecanthropus Mojokertensis

Fosil dari manusia purba Pithecanthropus Mojokertensis ini ditemukan pada 1936-1941 oleh Gustav Heinrich Ralph Von Koenigswald di Mojokerto, yang diidentifikasi bahwa fosil yang ditemukan saat itu masih berusia balita yaitu sekitar 5-6 tahun.

Adapun cara hidup dari Pithecanthropus Mojokertensis ini nomaden atau berpindah-pindah dari suatu tempat ke tempat yang lain dengan bergantung kepada sesuatu yang ada di alam. Dengan berpindah-pindah tempat, maka mereka akan lebih cepat untuk menemukan makanan yang mereka cari.

Pithecanthropus Mojokertensis ini belum bisa memahami bagaimana cara memasak, jadi mereka memakan hewan buruan yang masih mentah. Adapun sebagian besar dari mereka mencari makanan disepanjang lembah atau disekitar hantaran sungai.

Alat atau hasil budaya yang dibuat oleh mereka untuk berburu yaitu pahat genggam, alat serpih, kapak genggam, kapak perimbas, kapak penetak, dan alat-alat tulang yang digunakan untuk menguliti hewan hasil buruan.

Pithecanthropus Mojokertensis ini hidup berkelompok yang terdiri dari 4-15 individu yang saling berdampingan dengan satu pemimpin. Pemimpin kelompok ini memiliki usia yang lebih tua dan berjenis kelamin laki-laki yang bertugas untuk mengarahkan lokasi tempat tinggal berikutnya.

Ciri-ciri Pithecanthropus Mojokertensis

Di Indonesia, banyak sekali kerangka fosil manusia yang ditemukan. Hal ini membuktikan bahwa berjuta-juta tahun yang lalu banyak manusia purba yang pernah tinggal di negara ini.

Karena dilihat dari daerahnya yang tropis, kaya akan sumber daya alam, Indonesia menjadi tempat yang sangat cocok untuk manusia purba salah satunya yaitu jenis Pithecanthropus khususnya Pithecanthropus Mojokertensis.

Pithecanthropus merupakan jenis manusia purba yang paling tua apabila dibandingkan dengan genus homo, fosilnya pun paling banyak ditemukan di Indonesia.

Jika dilihat dari segi kontur kepala dan bentuk badan, jenis manusia purba Pithecanthropus sangat berbeda dengan Homo.

Adapun ciri khas dari Pithecanthropus Mojokertensis ini yaitu perawakan tubuhnya yang mirip seperti kera dengan bentuk hidung yang melebar.

Untuk lebih jelasnya, berikut ini merupakan ciri-ciri dari Pithecanthropus Mojokertensis yaitu:

  • Dapat berdiri tegak
  • Memiliki bentuk fisik tubuh yang tegap dan kekar
  • Memiliki tinggi badan antara 165-180 cm
  • Memiliki bentuk hidung yang lebar
  • Bagian tulang pipi menonjol
  • Memiliki bagian kening yang menonjol, namun di bagian muka tidak menonjol ke depan. Sedangkan pada bagian dahi menjorok ke belakang
  • Tidak memiliki dagu
  • Memiliki kapasitas volume otak antara 750-1.300 cc
  • Memiliki otot bagian tengkuk kecil
  • Memiliki gigi geraham (pengunyah) yang kuat
  • Memiliki rahang yang kuat
  • Memiliki tulang ubun-ubun tengkorak yang tebal dengan berbentuk menonjol ke atas
  • Hidup secara berkelompok.

Signifikansi Temuan Fosil Pithecanthropus Mojokertensis

Temuan fosil Pithecanthropus Mojokertensis memiliki implikasi penting dalam studi evolusi manusia. Pertama, temuan ini menjadi bukti adanya manusia purba yang hidup di Asia Tenggara pada waktu yang sama dengan manusia purba di Afrika dan Eropa. Selain itu, temuan ini juga menunjukkan adanya variasi dalam evolusi manusia dan keberadaan spesies manusia purba yang berbeda-beda di berbagai wilayah dunia.

Temuan fosil Pithecanthropus Mojokertensis juga memberikan kontribusi dalam studi antropologi dan arkeologi. Fosil ini menjadi bukti penting dalam mengidentifikasi dan mempelajari sifat dan karakteristik manusia purba serta kehidupan manusia pada masa itu. Selain itu, temuan ini juga memberikan kesempatan bagi para peneliti untuk mempelajari hubungan antara manusia purba di Asia Tenggara dengan spesies manusia purba di wilayah lainnya di dunia.

Kontroversi Terkait Pithecanthropus Mojokertensis

Meskipun Pithecanthropus Mojokertensis dianggap sebagai fosil manusia purba yang penting, namun ada beberapa kontroversi terkait dengan spesies ini. Beberapa ahli antropologi berpendapat bahwa Pithecanthropus Mojokertensis sebenarnya bukanlah spesies yang berbeda dengan manusia purba dari spesies Homo erectus. Mereka berpendapat bahwa perbedaan yang terlihat pada fosil ini dapat dijelaskan oleh variasi genetik dan lingkungan tempat manusia purba tersebut hidup.

Namun, ada juga yang berpendapat bahwa Pithecanthropus Mojokertensis merupakan spesies manusia purba yang berbeda dengan Homo erectus. Mereka mengemukakan bahwa fosil ini memiliki beberapa karakteristik yang berbeda dengan Homo erectus, seperti ukuran rahang yang lebih besar dan bentuk gigi yang berbeda.

Konservasi Fosil Pithecanthropus Mojokertensis

Fosil Pithecanthropus Mojokertensis saat ini disimpan di Museum Geologi Bandung. Fosil ini menjadi bagian dari koleksi penting dalam studi antropologi dan arkeologi di Indonesia dan di dunia. Pemerintah Indonesia dan Museum Geologi Bandung melakukan berbagai upaya konservasi untuk menjaga dan memelihara fosil ini agar tetap dalam kondisi yang baik.

Kesimpulan

Pithecanthropus Mojokertensis adalah fosil manusia purba yang ditemukan di Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia pada tahun 1936 oleh ahli antropologi asal Belanda, Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald. Fosil ini memiliki karakteristik manusia purba, seperti tengkorak dengan volume otak sekitar 900 kubik sentimeter, gigi yang lebih besar daripada manusia modern, dan rahang yang menonjol ke depan.

Temuan fosil Pithecanthropus Mojokertensis memiliki implikasi penting dalam studi evolusi manusia, antropologi, dan arkeologi. Meskipun terdapat beberapa kontroversi terkait dengan spesies ini, namun fosil ini tetap menjadi bagian penting dalam studi tentang manusia purba di Indonesia dan di dunia.

Demikianlah ulasan mengenai sejarah Pithecanthropus Mojokertensis beserta ciri-cirinya. Semoga bermanfaat.

Apa arti Pithecanthropus Mojokertensis?

Pithecanthropus Mojokertensis berasal dari bahasa Yunani, pithekos yang berarti “monyet” dan anthropos yang berarti “manusia”, serta Mojokerto yang merupakan lokasi penemuan fosil.

Di mana fosil Pithecanthropus Mojokertensis ditemukan?

Fosil Pithecanthropus Mojokertensis ditemukan di Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia pada tahun 1936.

Apa yang membuat Pithecanthropus Mojokertensis berbeda dengan spesies manusia purba lainnya?

Pithecanthropus Mojokertensis memiliki rahang yang lebih besar dan tinggi serta gigi yang lebih besar dibandingkan dengan spesies manusia purba lainnya pada saat itu, seperti Homo erectus. Fosil Pithecanthropus Mojokertensis juga memiliki volume otak yang lebih kecil dibandingkan dengan Homo erectus, tetapi lebih besar dibandingkan dengan spesies manusia purba lainnya seperti Australopithecus. Hal ini menunjukkan bahwa Pithecanthropus Mojokertensis merupakan spesies manusia purba yang sangat unik dan berbeda dengan spesies manusia purba lainnya yang pernah ditemukan di dunia.

Apa yang menjadi kontroversi terkait dengan Pithecanthropus Mojokertensis?

Ada beberapa ahli antropologi yang berpendapat bahwa Pithecanthropus Mojokertensis sebenarnya bukan spesies yang berbeda dengan manusia purba dari spesies Homo erectus. Namun, ada juga yang berpendapat bahwa fosil ini merupakan spesies manusia purba yang berbeda.

Di mana fosil Pithecanthropus Mojokertensis disimpan?

Fosil Pithecanthropus Mojokertensis saat ini disimpan di Museum Geologi Bandung dan menjadi bagian penting dalam studi antropologi dan arkeologi di Indonesia dan di dunia.

Baca juga

Bagikan:

Tinggalkan komentar

Ads - Before Footer